Hukum  

Akibat, Rekayasa Data “Bodong” BRI Kebobolan Rp95,4 Miliar

Kantor BRI

BERITA JAKARTA –  Hari ini, rencananya Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta Pusat akan menggelar persidangan perkara dugaan korupsi penyalahgunaan Kredit Briguna Karyawan (KBK), fiktif PT. BRI Kantor Cabang Tanah Abang ke PT. Jasmina Asri Kreasi (PT. JAK) sebesar Rp95,4 miliar.

Rencananya agenda sidang mendengarkan keterangan para saksi dari pihak BRI maupun PT. JAK dengan menghadirkan lima orang terdakwa “pembobol” bank milik negara dari Tim Jaksa dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Jakarta Pusat.

Kelima terdakwa yakni, Direktur PT. JAK Jasmina Julie Fatima, Komisaris PT. JAK Max Julisar Indra, Manajer Keuangan PT. JAK Sunarya, Bagian Keuangan PT. JAK Annatasia Rany Nur dan Relationship Manager PT. BRI KC Tanah Abang, Shinta Dewi Kusumawardhany.

Sedangkan seorang terdakwa lainnya yaitu, Manajer Pemasaran PT. BRI KC Tanah Abang, Dinni Nurdiana yang akan diadili secara terpisah (split).

Dalam surat dakwaan yang telah dibacakan Tim Jaksa pada Kamis 29 Juli 2021 yang dikomandoi, Rachdityo Pandu Wardana, terungkap modus dugaan pemberian KBK dengan data pendukung “bodong” dari para pelamar kerja PT. JAK sebanyak 905 orang.

Dugaan ide pemberian data itu berasal dari Manajer Pemasaran PT. BRI KC Tanah Abang, Yoga Aditya Pratama dan diketahui almarhum Syamsul Arifin sebagai Pimpinan KC BRI Tanah Abang yang konon kabarnya, Tim Penyidik Kejaksaan, belum menetapkan Yoga Aditya Pratama sebagai tersangka maupun terdakwa?.

Saat membaca dakwaan, Jaksa mengatakan, bahwa Direktur PT. JAK, Jasmina Julie Fatimah adalah nasabah PT. BRI KC Tanah Abang yang memiliki beberapa unit usaha dan menampung banyak pegawai atau pekerja.

Berdasarkan surat dakwaan Jaksa, Yoga Aditya Pratama bersama Shinta Dewi Kusumawardhani menemui Jasmina Julie, Sunarya, Annatasia Rany Nur dan Max Julisar Indra di Kantor PT. JAK Komplek THR Jalan Mangga Besar Raya Jakarta Barat, membicarakan fasilitas serta persyaratan KBK.

Terdakwa Shinta pun menawarkan produk KBK dengan syarat pegawai tetap dan pembayaran gaji melalui PT. BRI, karena karyawan PT. JAK bukan pegawai tetap serta pembayaran gaji masih secara tunai.

Untuk memenuhi persyaratan KBK seolah-olah pembayaran gaji melalui PT. BRI dan Shinta memberikan contoh SK pengangkatan pegawai tetap kepada Jasmina Julie Fatimah pada 9 Februari 2016 melalui email miliknya.

Selanjutnya, dibuatlah perjanjian kerjasama antara PT. BRI KC Tanah Abang dengan PT. JAK dengan menambahkan klausul bahwa PT. JAK bertanggungjawab memotong gaji karyawan apabila menunggak KBK. Perjanjian KBK itu pun diparaf oleh Yoga Aditya Pratama dan diteken almarhum Syamsul Arifin selaku Pimpinan PT. BRI KC Tanah Abang.

Usai surat perjanjian KBK diteken Syamsul Arifin, kemudian Shinta memberikannya kepada Jasmina Julie. Setelah itu, Jamina Julie memerintahkan Sunarya dan A. Riany Nur untuk merekayasa permohonan KBK dan diserahkan kepada PT. BRI KC Tanah Abang seolah-olah pegawai PT. JAK dengan menggunakan fasilitas KBK.

Caranya, Jasmina dan Sunarya menggunakan data indentitas dari para pelamar kerja PT. JAK berupa foto copy KTP, KK dan NPWP yang telah diajukan untuk pembukaan rekening BRI KC Tanah Abang secara kolektif. Kemudian PT. BRI KC Tanah Abang menerbitkan buku rekening serta ATM nasabah dan dikuasai Terdakwa Sunarya.

JPU menjerat para terdakwa dengan Pasal 2 ayat (1) jo Pasal 18 UU No.31 tahun 1999, tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dan ditambah dengan UU No.20 tahun 2001.

Kemudian, Pasal 3 jo Pasal 18 UU No.31 tahun 1999, tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No.20 tahun 2001, tentang perubahan atas UU No. 31 Tahun 1999, tentang Pemberantasan Tindak Pidana  Korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP. (Sofyan)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *