Panglima TNI: Pengamanan Nataru Prajurit TNI-Polri Harus Tetap Humanis

Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono, SE, MM

BERITA JAKARTA – Dalam menghadapi pengamanan Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2022-2023, semua gangguan harus ditindak tegas, namun tetap humanis kepada masyarakat, sehingga kepercayaan masyarakat kepada TNI-Polri dapat selalu terjaga.

“Masyarakat mengharapkan peran kita dalam menjaga keselamatan mereka. Semoga tugas ini dapat terlaksana dengan baik, aman dan lancar,” tegas Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono, SE, MM, saat memimpin Apel Gelar Operasi Lilin 2022, bersama Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo dalam Rangka Pengamanan Nataru 2022-2023, bertempat di Silang Monas, Jakarta Pusat, Kamis (22/12/2022).

Panglima TNI mengatakan bahwa Prajurit TNI-Polri yang melaksanakan pengamanan Natal dan Tahun Baru adalah tugas yang sangat mulia, karena kita menjaga keamanan dan keselamatan masyarakat dalam melaksanakan Ibadah Natal dan merayakan Tahun Baru.

Panglima TNI berharap agar semua Prajurit TNI yang diperbantukan ke Polri melaksanakan tugas dengan penuh tanggung jawab dan ikhlas, sehingga dalam menjalankan tugas tidak sia-sia.

Dalam melaksanakan pengamanan Nataru, TNI menyiapkan 25.000 Prajurit yang terdiri dari 18.000 TNI AD, 5.000 TNI AL dan 2.000 TNI AU yang di BKO-kan ke Polda di seluruh Indonesia.

“Khusus DKI ada 7 SSK (Satuan Setingkat Kompi) lebih banyak dari pada Polda-Polda lain. Selain itu, kita siapkan Alutsista, diantaranya 3 Kapal Rumah Sakit yang di standby-kan dalam pelaksanaan Nataru,” ungkap Laksamana TNI Yudo Margono.

Dalam kesempatan yang sama, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo mengatakan bahwa Apel Gelar Pasukan merupakan bentuk pengecekan akhir kesiapan Personel maupun sarana dan prasarana.

Dengan demikian, lanjut Kapolri, diharapkan pengamanan dapat terselenggara secara optimal, sinergi sehingga perayaan Natal 2022 serta Tahun Baru 2023 dapat berjalan dengan aman, nyaman dan kondusif.

Oleh sebab itu, Polri dengan dukungan penuh dari TNI serta Kementerian Lembaga, Pemerintah Daerah, Mitra Kamtibmas serta Stakeholder terkait menggelar operasi kepolisian terpusat dengan sandi Operasi Lilin 2022 selama sebelas hari mulai tanggal 23 Desember 2022 sampai dengan 2 Januari 2023.

Serta dilanjutkan, tambah Kapolri, dengan Operasi Kegiatan Rutin Yang Ditingkatkan (KRYD) mulai tanggal 3 Januari sampai dengan 9 Januari 2023. (Alina)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *