Aktivis KEMAH Indonesia Terus Himbau Masyarakat Jaga Karhutla   

- Jurnalis

Senin, 15 Januari 2024 - 11:07 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BERITA JAKARTA – Aktivis Lingkungan yang tergabung di Komite Pemuda Menjaga Hutan (KEMAH) Indonesia akan memasang spanduk himbauan dalam upaya pencegahan kebakaran hutan dan lahan atau Karhutla di Tahun 2024.

Langkah itu, sejalan dengan harapan Pemerintah Pusat melalui Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), Siti Nurbaya Bakar yang terus mendorong masyarakat untuk ikut berpartisipasi dalam aksi mitigasi dan adaptasi terhadap perubahan iklim.

“Mulai dari efisiensi energi hingga pencegahan kebakaran hutan dan lahan. Ini akan terus dilakukan oleh aktivis lingkungan yang tergabung dalam KEMAH Indonesia,” ujar Kordinator KEMAH Indonesia Heru Purwoko kepada Matafakta.com, Senin (15/1/2024).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dikatakan Heru, Menteri  LHK, Siti Nurbaya Bakar berharap masyarakat di lapisan akar rumput bisa terhindar dari kebakaran hutan dan lahan agar dapat berkontribusi pada penurunan emisi gas rumah kaca.

“Kita sudah melakukan himbauan melalui flyer yang disebar ke beberapa grup whatsapp, media sosial lainnya serta spanduk ucapan Selamat Tahun Baru 2024 Jaga dan Lestarikan Hutan Indonesia,” kata Heru.

Beberapa waktu lalu, lanjut Heru, KEMAH Indonesia memasang spanduk himbauan pencegahan Karhutla bertuliskan diantaranya: hutan Indonesia warisan untuk anak cucu kita, stop membakar hutan dan lahan, jaga dan lestarikan hutan Indonesia dan tindak tegas pelaku karhutla yang merugikan negara.

“Kita KEMAH Indonesia akan melakukan penyebaran dan pemasangan spanduk himbauan di wilayah Jawa, Sumatera dan Kalimantan sebagai bentuk pencegahan kebakaran hutan dan lahan,” ulas Heru.

Spanduk-spanduk, sambung Heru, akan dipasang dibeberapa titik lokasi yang mudah terlihat dan dibaca oleh masyarakat luas seperti di pinggir Jalan Raya dan tempat-tempat umum lainnya.

“Spanduk ini kami pasang supaya seluruh pihak mengerti dan memahami tentang karhutla dan menaati Peraturan Perundang-undangan RI No. 41 tahun 1999 Pasal 78 ayat (3), tentang Kehutanan,” tegas Heru.

“Membakar hutan dan lahan membahayakan bagi kesehatan, lingkungan hidup dan masa depan anak cucu. Membakar hutan dan lahan merupakan suatu kejahatan  tindak pidana,” tambah Heru menegaskan.

Baca Juga :  Aspidsus Kejati DKI di Desak Tuntaskan Perkara Pemerasan dan Gratifikasi

Menteri LHK Siti Nurbaya Bakar

Pada Minggu 14 Januari 2024 Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan atau KLHK menyatakan Indonesia terus menunjukkan komitmen dalam upaya pengendalian perubahan iklim global dengan tetap menjaga kepentingan bangsa Indonesia.

Menteri LHK, Siti Nurbaya Bakar mengatakan, kerja sama menguatkan aksi nyata dan memimpin dengan contoh atau leading by examples dalam penanganan perubahan iklim serta pencapaian target Nationally Determined Contribution (NDC).

“Keberhasilan itu didukung dengan data dan informasi yang akurat, transparan dan kredibel,” ujarnya Menteri LHK di Jakarta pada Minggu 14 Januari 2024.

Siti mengungkapkan hasil perhitungan inventarisasi gas rumah kaca nasional berada pada angka 1.220 metrik ton setara karbon dioksida pada 2022.

Apabila dibandingkan data tahun sebelumnya pada 2021, total tingkat emisi naik sebesar 6,9 persen. Namun, tingkat emisi tahun 2022 jika dibandingkan dengan Business as Usual (BAU) pada tahun yang sama menunjukkan pengurangan sebesar 42 persen.

Sektor kehutanan dan penggunaan lahan lain atau Forestry and Other Land Use (FOLU) juga mencatatkan keberhasilan. Pada 2021 sampai 2022, angka deforestasi bersih Indonesia mengalami penurunan sebesar 8,4 persen.

Menteri Siti mengatakan, bila dilihat dari data seri setiap periode pengamatan mulai periode tahun 1996-2000, maka besaran deforestasi dapat mengalami peningkatan atau pengurangan.

Hal itu terjadi karena perubahan penutupan lahan dinamis akibat aktivitas manusia dalam memanfaatkan lahan, sehingga mengakibatkan hilangnya penutupan hutan atau penambahan penutupan hutan karena penanaman.

Data deforestasi mulai periode 1996-2000 hingga periode pemantauan 2020-2021 memperlihatkan bahwa deforestasi telah turun ke titik terendah dalam 20 tahun terakhir, yaitu pada angka 0,11 juta hektare.

Kemudian, data tahun 2022 menunjukkan angka deforestasi yang lebih menurun lagi hingga 104 ribu hektare dan pada 2023 juga lebih menurun lagi.

Baca Juga :  Satu Tahun Tak Diadili, LP3HI Curiga Perkara Henry Surya Akan Daluarsa

“Kebakaran hutan dan lahan tahun 2023 berhasil ditekan lebih kecil dibandingkan tahun 2019 dengan pengaruh El-Nino yang hampir sama, bahkan kondisi 2023 lebih kering,” kata Menteri Siti.

Lebih lanjut dia mengungkapkan kondisi itu diantisipasi melalui berbagai upaya pencegahan kebakaran hutan dan lahan sejak awal tahun 2023.

Kementerian LHK secara konsisten melakukan berbagai upaya pencegahan kebakaran hutan dan lahan mulai dari pemantauan titik api, penetapan kebijakan, aksi-aksi di lapangan baik aksi pencegahan, pemadaman, hingga penegakan hukum.

“Hal itu dapat menjadi indikasi adanya keberhasilan upaya pencegahan kebakaran hutan dan lahan yang efektif. Keberhasilan itu dicapai melalui keterpaduan dan kolaborasi para pihak,” kata Siti.

Indonesia berhasil memitigasi dampak El-Nino, sehingga jumlah titik api dan luas kebakaran hutan serta lahan tidak setinggi tahun-tahun sebelumnya.

Pada 2023, luas kebakaran hutan dan lahan mencapai 1,16 juta hektare. Sedangkan, luas kebakaran hutan dan lahan pada tahun 2019 adalah 1,64 juta hektare.

Penurunan luas kebakaran hutan dan lahan jika dibandingkan tahun 2019 seluas 488.065 hektare atau 29,59 persen.

Angka perbandingan total jumlah titik panas pada 2019 dan 2023 adalah 29.341 titik dan 10.673 titik. Ada perbedaan signifikan titik panas sebanyak 18.668 titik atau setara 63,62 persen.

Menteri Siti mengatakan kinerja pengurangan emisi gas rumah kaca Indonesia melalui REDD+ telah mendapatkan rekognisi internasional yang diwujudkan melalui pembayaran berbasis kinerja atau Result-Based Payment (RBP).

Indonesia merupakan negara yang menerima pembayaran paling besar dengan total komitmen 439,8 dolar AS di mana dari total komitmen itu Indonesia telah menerima pembayaran 279,8 juta dolar AS.

“Keberhasilan Indonesia dalam mengimplementasikan REDD+ dan menerima Result-Based Payment telah direkognisi oleh UNFCCC dan menjadi contoh baik implementasi skema REDD+,” pungkas Menteri LHK Siti Nurbaya. (Indra)

Berita Terkait

Dewan Pembina YJSI Bangga Jadi Pembawa Acara di Puncak “HKN” 2024
LQ Indonesia Law Firm Resmi Laporkan PT. Sentratama Investor Future
Kejaksaan Hadir dan Wujudkan Keadilan Bagi Jurnalis dari Tindak Kekerasan
Bela Nikita Mirzani, Alvin Lim Sebut Polri Gagal Berantas Judi Online
Aspidsus Kejati DKI di Desak Tuntaskan Perkara Pemerasan dan Gratifikasi
Waduh…!!!, Polisikan Direktur, Pemilik Perusahaan PT. NKLI Malah Tersangka
Ketua DPD-RI Lakukan Abuse OF Power untuk Legangkan Kekuasaan
Tampil Sebagai Komandan Upacara, Kejari Jakut Diapresiasi Rekan Sejawat
Berita ini 72 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 24 Juli 2024 - 21:15 WIB

Kejari Kabupaten Tegal Pamer Hasil Capaian Kinerja

Rabu, 24 Juli 2024 - 21:03 WIB

Kejari Kabupaten Bekasi Selesaikan Kasus Sadi Bin Kadin Dengan Restoratif Justice

Senin, 22 Juli 2024 - 15:41 WIB

Waduh..!!!, Setahun Kejari Jakpus Tak Sidangkan Pemalsuan Surat KSP Indosurya

Jumat, 19 Juli 2024 - 14:40 WIB

Soal Final Kepailitan, Praktisi Hukum Persoalkan Trasparansi Publik PN Jakpus

Kamis, 18 Juli 2024 - 22:07 WIB

Kejati DKI Tahan 4 Tersangka Korupsi Surat Garansi Bank

Rabu, 17 Juli 2024 - 09:22 WIB

Penyidikan Perkara Komoditi Emas 109 Ton Kian Seru

Selasa, 16 Juli 2024 - 17:26 WIB

Dua Kali Mangkir, Hakim PN Jakpus “Warning” Satgas Judol dan Bareskrim

Selasa, 16 Juli 2024 - 17:08 WIB

Kejari Indramayu Tahan Koruptor Proyek Tebing Air Terjun Buatan

Berita Terbaru

Foto: Perumda Tirta Patriot Kota Bekasi

Seputar Bekasi

Pj Walikota Bekasi Ancam Tindak Tegas BUMD Terpapar Politik Praktis

Kamis, 25 Jul 2024 - 13:18 WIB

LQ Indonesia Law Firm

Berita Utama

LQ Indonesia Law Firm Resmi Laporkan PT. Sentratama Investor Future

Kamis, 25 Jul 2024 - 11:50 WIB

KB TK AL-CHASANAH

Megapolitan

KB TK AL-CHASANAH Gelar Imunisasi Polio dan Gerakan Aksi Bergizi

Kamis, 25 Jul 2024 - 10:32 WIB