Hadiri Pelantikan DPP PBB, Presiden Sampaikan Pentingnya Kesolidan Bangsa

- Jurnalis

Jumat, 7 Februari 2020 - 10:25 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BERITA JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengadakan pelantikan pengurus Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Bulan Bintang (PBB) yang digelar di Hotel Aston Kartika Grogol, Jakarta, Kamis (6/2/2020) kemarin. Dalam menyambutnya, Presiden turut mendukung kesolidan bangsa.

“Kesolidan bangsa, persatuan bangsa itu sangat penting. Merajut ukhuwah, baik itu ukhuwah islamiyah, ukhuwah wathaniyah, ukhuwah basyariyah penting bagi kita membangun persatuan di negara besar seperti negara kita,” kata Presiden.

Sebagai negara besar Indonesia memiliki 714 suku yang berbeda-beda, lebih dari 1.100 bahasa daerah beragam, juga agama yang berbeda-beda. Menurut Presiden, di dunia yang semakin terglobalisasi, dunia yang saling terkoneksi dan terinteraksi, ukhuwah menjadi semakin penting dan utama.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Imbas dari dunia yang lebih terkoneksi ini, kata Presiden, jika ada masalah di negara, maka akan merembet ke negara lain. Presiden mencontohkan, perang dagang yang terjadi antara Tiongkok dan Amerika juga berimbas kepada negara lain termasuk Indonesia.

“Ada Brexit di Inggris, padahal jauh sekali, kita juga kena imbasnya. Solusi pun juga harus dilakukan sekarang antarnegara tidak hanya satu negara, tidak bisa. Oleh karena itu, persaudaraan antarbangsa itu maha penting. Juga persaudaraan antar anakbangsa, saudara sebangsa dan airah itu sangat penting,” kata Presiden.

Baca Juga :  Stop Berikan Perpuluhan di GBI CK-7, Gereja Kaya, Pendeta Kaya, Jema’at Miskin

Contoh lainnya, kata Presiden, adalah mewabahnya virus korona yang awalnya hanya melanda sebuah kota, yaitu Kota Wuhan di Provinsi Hubei. Virus ini kemudian menyebar dengan sangat cepat karena interaksi dan konektivitas antarbangsa sekarang juga berjalan dengan sangat cepat.

“Tapi alhamdulillah sampai saat ini di negara kita, saya belum mendapatkan laporan warga kita yang berada di Tanah Air ini ada yang terjangkit virus korona. Tapi ada satu, kecuali negara yang punya posisi kita di Singapura,” kata Presiden.

Oleh sebab itu, Presiden menjelaskan bahwa pemerintah Indonesia memutuskan dengan cepat untuk memutuskan pindah dari dan ke Tiongkok. Selain itu, pemerintah juga melarang hewan hidup dari Tiongkok untuk sementara.

“Juga kami meminta izin kembali, izin visa, dan apa pun yang saya sampaikan kepentingan nasional adalah nomor satu,” kata Presiden.

Baca Juga :  Waduh…!!!, Polisikan Direktur, Pemilik Perusahaan PT. NKLI Malah Tersangka

Kepala Negara menyadari bahwa kebijakan-kebijakan tersebut memiliki pertimbangan yang tidak kecil, prioritas karena Tiongkok merupakan mitra dagang Indonesia yang strategis. Tak hanya itu, Tiongkok juga menyumbang wisatawan mancanegara yang banyak ke Indonesia.

“Kita tahu kita mengekspor ke Tiongkok besar sekali. Turis yang dari sana ke sini juga tidak kecil. Seperti kita lihat sekarang di negara-negara dekat kita betul-betul sekali sepi sekali. Masih beruntung, alhamdulillah kita tidak bergantung pada turis dari satu, dua, tiga negara. Turis kita berasal dari hampir seluruh negara,” kata Presiden.

“Air terjun kita.” Air terjun. Turun, turis menurun, semoga tidak berimbas pada pertumbuhan ekonomi yang kita inginkan, “kata Presiden.

Turut hadir dalam acara tersebut antara lain, Wakil Presiden Ma’ruf Amin, Ketua DPD RI La Nyalla Mattalitti, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, dan Ketua Umum Partai Bulan Bintang Yusril Ihza Mahendra. (CR-1)

 

Humas Kemensetneg

Berita Terkait

Dewan Pembina YJSI Bangga Jadi Pembawa Acara di Puncak “HKN” 2024
LQ Indonesia Law Firm Resmi Laporkan PT. Sentratama Investor Future
Kejaksaan Hadir dan Wujudkan Keadilan Bagi Jurnalis dari Tindak Kekerasan
Bela Nikita Mirzani, Alvin Lim Sebut Polri Gagal Berantas Judi Online
Aspidsus Kejati DKI di Desak Tuntaskan Perkara Pemerasan dan Gratifikasi
Waduh…!!!, Polisikan Direktur, Pemilik Perusahaan PT. NKLI Malah Tersangka
Ketua DPD-RI Lakukan Abuse OF Power untuk Legangkan Kekuasaan
Tampil Sebagai Komandan Upacara, Kejari Jakut Diapresiasi Rekan Sejawat
Berita ini 1 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 25 Juli 2024 - 12:26 WIB

Dewan Pembina YJSI Bangga Jadi Pembawa Acara di Puncak “HKN” 2024

Kamis, 25 Juli 2024 - 11:50 WIB

LQ Indonesia Law Firm Resmi Laporkan PT. Sentratama Investor Future

Rabu, 24 Juli 2024 - 11:35 WIB

Bela Nikita Mirzani, Alvin Lim Sebut Polri Gagal Berantas Judi Online

Selasa, 23 Juli 2024 - 23:27 WIB

Aspidsus Kejati DKI di Desak Tuntaskan Perkara Pemerasan dan Gratifikasi

Selasa, 23 Juli 2024 - 13:56 WIB

Waduh…!!!, Polisikan Direktur, Pemilik Perusahaan PT. NKLI Malah Tersangka

Selasa, 23 Juli 2024 - 12:38 WIB

Ketua DPD-RI Lakukan Abuse OF Power untuk Legangkan Kekuasaan

Selasa, 23 Juli 2024 - 00:26 WIB

Tampil Sebagai Komandan Upacara, Kejari Jakut Diapresiasi Rekan Sejawat

Selasa, 23 Juli 2024 - 00:14 WIB

Advokat La Ode: Aturan yang Menjebak, Judi Online Dilegalkan?

Berita Terbaru

Video Viral Instagram Samatri Official

Seputar Bekasi

Tanggapi Instagram Samatri, JNW: Jangan di Jogetin Tapi Bahan Evaluasi

Kamis, 25 Jul 2024 - 14:33 WIB

Foto: Perumda Tirta Patriot Kota Bekasi

Seputar Bekasi

Pj Walikota Bekasi Ancam Tindak Tegas BUMD Terpapar Politik Praktis

Kamis, 25 Jul 2024 - 13:18 WIB

LQ Indonesia Law Firm

Berita Utama

LQ Indonesia Law Firm Resmi Laporkan PT. Sentratama Investor Future

Kamis, 25 Jul 2024 - 11:50 WIB

KB TK AL-CHASANAH

Megapolitan

KB TK AL-CHASANAH Gelar Imunisasi Polio dan Gerakan Aksi Bergizi

Kamis, 25 Jul 2024 - 10:32 WIB