Panglima TNI Terpilih Sebagai Ketua MWA UNS Periode 2020-2023

Panglima TNI Marsekal TNI Dr. Hadi Tjahjanto

BERITA JAKARTA – Panglima TNI Marsekal TNI Dr. Hadi Tjahjanto terpilih sebagai Ketua Majelis Wali Amanat Universitas Sebelas Maret (MWA UNS) Periode 2020-2023 dalam rapat yang dibuka Ketua Senat Akademik (SA) UNS Prof. Adi Sulistiyono dan kemudian dipimpin Prof. Dr. Weidy Murtini dan Muhammad Zainal Arifin tersebut secara musyawarah mufakat di Rektorat UNS, Surakata, Jawa Tengah, Senin (2/11/2020).

Selain Marsekal TNI Dr. Hadi Tjahjanto terpilih jadi Ketua, rapat juga memilih Prof. Dr. Tri Atmojo Kusmayadi dan Prof. Hasan Fauzi masing-masing sebagai Wakil Ketua dan Sekretaris.

Marsekal TNI Hadi Tjahjanto adalah salah satu dari empat orang wakil dari masyarakat dalam Majelis Wali Amanat yang berjumlah 17 orang.

Secara keseluruhan MWA UNS tersebut terdiri atas Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim, Rektor UNS Prof. DR. Jamal Wiwoho, Ketua SA Prof. Adi Sulistiyono, Wakil dari masyarakat sebanyak empat orang yakni, Dr. Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, Ir. Gunawan Sulistyo, Dr. Suprayitno, Drs. Charmaida Tjokrosuwarno dan tujuh perwakilan senat akademik.

Ketujuh perwakilan senat akademik tersebut adalah, Prof. Hasan Fauzi, Prof. Dr. Istadiyanta, Prof. Dr. Tri Atmojo Kusmayadi, Prof. Dr. Mahendra Wijaya MS, Prof. Dr. Weidy Murtini, Prof. Yusep Muslih Purwana, Dr. Ir.  Eni Lestari M.Si dan Ir. Budi Harto.

Perwakilan dari IKA UNS yaitu Mohammad Sholihin mewakili tenaga kependidikan UNS serta Muhammad Zainal Arifin Presiden BEM UNS wakil dari mahasiswa.

Marsekal TNI Dr. Hadi Tjahjanto merupakan Ketua MWA UNS yang pertama sejak UNS ditetapkan pemerintah sebagai Perguruan Tinggi Negeri Berbadan Hukum Universitas Sebelas Maret (PTN-BH UNS).

Penetapan itu, berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 56 Tahun 2020 Tentang Perguruan Tinggi Badan Hukum Universitas Sebelas Maret (PTN-BH UNS) pada tanggal 6 Oktober 2020.

Saat ini, 17 anggota Majelis Wali Amanat (MWA) PTN-BH UNS siap diajukan kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) untuk ditetapkan.

Sejak keluarnya PP tersebut, UNS berusaha untuk menyesuaikan susunan organisasinya sebagaimana yang diatur dalam pasal 24 PP tersebut dinyatakan. Salah satunya adalah organisasi UNS terdiri atas MWA (Majelis Wali Amanat), SA (Senat Akademik), Pemimpin (Rektor) dan Dewan Profesor.

Dalam PP tersebut dijelaskan bahwa, MWA memiliki beberapa tugas dan kewenangan strategis. Diantaranya, untuk menyetujui usul perubahan statuta UNS dan juga menetapkan kebijakan umum UNS.

Selain itu juga mengesahkan rencana induk pengembangan, rencana strategis dan rencana kerja serta anggaran tahunan. MWA juga memiliki kewenangan untuk mengangkat dan memberhentikan rektor serta melaksanakan pengawasan dan pengendalian umum atas pengelolaan non akademik UNS. (Almira)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *