Terinfeksi 6000, Korban Tewas Virus Korona di Tiongkok Jadi 132

- Jurnalis

Rabu, 29 Januari 2020 - 10:35 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BERITA TIONGKOK – Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok mengungkapkan hingga Selasa 28 Januari 2020, jumlah korban meninggal akibat virus korona di negaranya bertambah menjadi 132 orang dengan temuan 26 kematian baru. Selain itu, ada 1.459 kasus baru yang berhasil dikonfirmasi.

“Dengan demikian, total kasus virus korona yang di Tiongkok mencapai 5.974,” kata otoritas dalam sebuah pernyataan, Rabu (29/1/2020).

Badan Kesehatan juga memantau lebih dari 9.000 kasus yang diduga terinfeksi virus. Lonjakan jumlah ini terjadi ketika Beijing menegaskan kembali kepercayaannya untuk mengatasi penyakit ini.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kekhawatiran penyebaran virus korona membuat maskapai mengurangi penerbangan ke Tiongkok dan perusahaan global membatasi perjalanan karyawan ke negara itu.

CNBC melaporkan bahwa Gedung Putih telah mengatakan kepada maskapai penerbangan AS untuk menangguhkan semua penerbangan Tiongkok-AS, karena wabah tersebut.

Lonjakan korban akibat korona di tengah upaya Pemerintah Jepang mengangkut sekitar 200 warga negaranya keluar dari kota dan AS mengevakuasi sekitar 240 warganya melalui udara.

Lebih dari 50 juta orang telah diisiolasi di dalam Wuhan, kota industri pusat di mana wabah pertama kali dimulai. Langkah ini upaya otoritas menghentikan infeksi yang telah menyebar ke kota-kota lain di Tiongkok.

Virus mirip flu ini juga telah menyebar ke lebih dari selusin negara. Hingga saat ini, belum ada kematian yang dikonfirmasi di luar Tiongkok.

Namun konfirmasi penularan dari orang ke orang di Jerman, Vietnam, Taiwan, dan Jepang telah meningkatkan kekhawatiran.

Dikenal sebagai “2019-nCoV”, virus corona dapat menyebabkan pneumonia dan infeksi pernafasan lainnya. Virus ini menyebar melalui batuk dan bersin.

“Virus itu iblis dan kita tidak bisa membiarkan iblis bersembunyi,” kata televisi pemerintah mengutip pernyataan Presiden Tiongkok Xi Jinping dalam pertemuan dengan Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus di Beijing Selasa.

“Tiongkok akan memperkuat kerja sama internasional dan menyambut partisipasi WHO dalam pencegahan virus. Tiongkok yakin akan memenangkan pertempuran melawan virus itu.”

Namun jaminan Tiongkok gagal menenangkan investor. Otoritas kesehatan di dunia terus meningkatkan upaya untuk menghentikan penyebaran virus.

Sementara Amerika Serikat mengatakan tengah meningkatkan pemeriksaan kedatangan dari warga daru Tiongkok dari lima menjadi 20 bandara dan akan mempertimbangkan untuk membatasi perjalanan lebih lanjut.

“Semua pilihan untuk menangani penyebaran penyakit menular harus ada di atas meja, termasuk pembatasan perjalanan,” kata Menteri Kesehatan AS Alex Azar.

Adapun Pemerintah Prancis dan Jepang, tengah mengorganisir evakuasi, sementara Hong Kong berencana menangguhkan perjalanan kereta api dan feri ke Tiongkok daratan.

United Airlines mengatakan pihaknya menangguhkan beberapa penerbangan Amerika Serikat dan Tiongkok selama seminggu mulai 1 Februari 2020 karena penurunan permintaan yang signifikan.

Kedutaan Besar AS di Beijing mengatakan sebuah pesawat carteran akan mengangkut staf konsulernya. Komisi Eropa mengatakan akan membantu mendanai dua pesawat untuk menerbangkan warga negara UE pulang, dengan 250 warga negara Prancis berangkat pada penerbangan pertama. (BR-1)

Sumber: Channel News Asia

Berita Terkait

Setelah Pemilu 2024 Apakah Akan Banyak Caleg Yang Masuk Rumah Sakit Jiwa?
Didukung 7 RT, Ketua RW024 Perum VGH Sahid Sutomo Lanjut Genapi 5 Tahun
Pengawasan Model Kerjasama Komisi Yudisial, Kepolisian dan KPK
Wow…!!!, Setahun Penyidikan di Kejati DKI Belum Ada Tersangka Korupsi?
Pesta Narkoba, Kepala UPTD Pajak dan Retrebusi Kota Bekasi Diciduk Polisi
Sampai Bubar, Pemain Persipasi Kota Bekasi TC Lembang Belum Terima Transport
Pakar Hukum Dorong Kasus Bos Kalpataru Sawit Plantation Terapkan Pasal TPPU
HDCI Berikan Bantuan Korban Erupsi Gunung Semeru
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 17 Mei 2024 - 17:13 WIB

Pasca Pemberitaan Proyek Conblock SDN 02 Kebalen Dadakan Pasang Plang

Jumat, 17 Mei 2024 - 16:04 WIB

Pengurus PWI Bekasi Raya Bakal Dilantik 26 Juni 2024

Jumat, 17 Mei 2024 - 15:55 WIB

DBMSDA Kota Bekasi Kembali Anggarkan Rp1,8 Miliar Proyek Sumur Resapan

Kamis, 16 Mei 2024 - 12:07 WIB

Soal Sudah Adanya SK Pj Bupati Bekasi, FKMPB: Putusan Belum Final

Kamis, 16 Mei 2024 - 11:29 WIB

FKMPB Yakin Sekda Dedy Supriadi Jabat Posisi Pj Bupati Bekasi

Kamis, 16 Mei 2024 - 00:47 WIB

KSM LSM GMBI Babelan: Ada Proyek “Conblock Siluman” di SDN 02 Kebalen

Selasa, 14 Mei 2024 - 17:28 WIB

Ketua PWI Bekasi Minta Penyidik Polres Dalami Kasus Pengacaman Wartawan

Selasa, 14 Mei 2024 - 15:26 WIB

Ratusan PHL Kali Asem Kembali Datangi Pemkot Bekasi

Berita Terbaru

Foto: Agus Budiono (Dewan Pembina TEAM GARUDA-08, Bekasi Raya

Berita Utama

TEAM GARUDA-08 Bekasi Raya Kecam Rocky Gerung Hina Prabowo

Jumat, 17 Mei 2024 - 19:40 WIB

SDN 02 Kebalen

Seputar Bekasi

Pasca Pemberitaan Proyek Conblock SDN 02 Kebalen Dadakan Pasang Plang

Jumat, 17 Mei 2024 - 17:13 WIB

Foto: PWI Bekasi Raya

Seputar Bekasi

Pengurus PWI Bekasi Raya Bakal Dilantik 26 Juni 2024

Jumat, 17 Mei 2024 - 16:04 WIB

Foto: Sumur Resapan

Seputar Bekasi

DBMSDA Kota Bekasi Kembali Anggarkan Rp1,8 Miliar Proyek Sumur Resapan

Jumat, 17 Mei 2024 - 15:55 WIB