Sequis Bagi Tips Cara Jaga Bumi Sekaligus Bijak Kelola Finansial  

- Jurnalis

Senin, 22 April 2024 - 12:22 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sequis Bagi Tips Cara Jaga Bumi

Sequis Bagi Tips Cara Jaga Bumi

HARI Bumi atau Earth Day diperingati oleh jutaan orang di seluruh dunia pada tanggal 22 April demi sebuah pesan yang kuat namun sering terabaikan, yakni setiap individu haruslah mengambil peran untuk melestarikan bumi demi kelangsungan hidup kita saat ini dan agar bumi tetap layak bagi generasi mendatang.

Menjaga bumi identik dengan isu perubahan iklim akibat pemanasan global sehingga memerlukan kesadaran kolektif. Banyak aspek terkait untuk menanggulangi kerusakan bumi yang lebih fatal. Misalnya, dari apa yang kita konsumsi agar sampah yang dihasilkan dapat dikelola, bagaimana kita berhemat menggunakan bahan bakar dan praktik gaya hidup yang mendukung hemat energi.

Faculty Head Sequis Quality Empowerment Yan Ardhianto mengungkapkan, bagaimana cara kita mengelola keuangan dapat mencerminkan tingkat kepedulian kita pada lingkungan, misalnya apakah barang-barang yang kita beli dapat meminimalkan pencemaran lingkungan, apakah kita dapat berhemat sehingga berkesempatan meningkatkan kesejahteraan keluarga, dan apakah kita berinvestasi pada entitas yang melakukan praktik bisnis ramah lingkungan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Mengelola keuangan dengan bijak identik dengan gaya hidup sederhana, berhemat, suka menabung dan membelanjakan uang hanya berdasarkan perencanaan keuangan yang sudah dibuat. Bagaimana cara mengatur keuangan sekaligus berkontribusi menyelamatkan planet bumi? Berikut tips sederhana dari Sequis yang dibagikan oleh Yan Ardhianto

Pilih peralatan elektronik yang hemat energi

Saat kita akan mengisi perabot atau mengganti perabot rumah maka pilih barang yang hemat energi. Saat membeli, mungkin saja harganya agak mahal, namun saat pemakaian akan lebih menghemat biaya listrik Anda. Misalnya, dari lampu biasa beralih ke bohlam LED.

“Tagihan listrik adalah salah satu komponen besar dalam pengeluaran rumah tangga. Hal ini karena sejumlah peralatan elektronik mengonsumsi energi berlebih. Ditambah lagi cara kita menggunakannya seringkali tidak bijaksana, seperti terlalu sering menyalakan Air Conditioning, membiarkan lampu dan perangkat elektronik tetap menyala meski sedang tidak digunakan. Cara bijaksana untuk hemat listrik dan hemat biaya rumah tangga adalah gunakan peralatan elektronik yang hemat energi dan operasikan hanya jika diperlukan saja,” terang Yan.

Gunakan moda transportasi umum atau ramah lingkungan

Beralih ke transportasi umum dapat membantu mengurangi polusi udara, menghemat biaya bensin, dan mengurangi kemacetan. Moda transportasi umum di kota besar sudah banyak yang ramah lingkungan, seperti KRL, LRT dan MRT yang mendukung perjalanan kita agar cepat sampai dan tetap nyaman.  Berjalan kaki, bersepeda, atau beralih ke kendaraan listrik (hybrid) juga dapat menjadi pilihan transportasi yang mendukung efisiensi bahan bakar jangka panjang dan karbon emisi yang lebih rendah.

“Menggunakan kendaraan sendiri berarti Anda harus menyiapkan sejumlah dana setiap bulan untuk biaya bensin dan perawatan kendaraan. Sayangnya, dana ini tidak selalu sama setiap bulan karena mobilisasi yang berbeda setiap hari dan adanya kenaikan biaya bbm, tarif toll hingga harus mempersiapkan biaya untuk parkir termasuk biaya parkir liar yang tidak bisa dihindari. Berbeda dengan mereka yang membiasakan diri menggunakan transportasi umum, sejumlah biaya tersebut tersebut dapat dialihkan untuk memperbesar tabungan dan sudah ikut berkontribusi menyelamatkan bumi,” sebut Yan.

Kurangi pemakaian plastik 

Pemakaian plastik sekali pakai telah menjadi penyumbang pencemaran lingkungan yang parah. Sampah ini terus ada setiap hari sehingga dapat mencemari tanah dan air. Dampak ekologis yang ditimbulkan oleh sampah plastik dapat merusak kesehatan manusia. Saat kesehatan terganggu tentu akan mengganggu finansial keluarga karena butuh biaya yang besar untuk pengobatan.

Yan menyarankan agar masyarakat mulai mengurangi penggunaan plastik sekali pakai dengan membiasakan membawa tas belanja sendiri dan wadah makanan dan minuman sendiri dari rumah. Dapat juga mulai mengurangi membeli makanan dalam kemasan plastik dan sekali pakai diganti dengan memilih dalam kemasan kaca atau ukuran besar sehingga jumlah sampah dapat berkurang. Dengan cara ini, kita telah ikut menjaga bumi tetap lestari dan belajar menerapkan prinsip keuangan berkelanjutan.

Dengan mengurangi penggunaan energi berlebihan dan meminimalkan limbah berarti kita telah menghemat banyak biaya dalam jangka panjang. Dana yang berhasil dihemat tersebut bisa dialokasikan untuk  tujuan keuangan masa depan,  seperti dana darurat, investasi pada entitas yang berkomitmen pada pelestarian lingkungan, serta menyiapkan asuransi jiwa dan kesehatan bagi keluarga.

“Penurunan kualitas lingkungan hidup dan tingginya pencemaran udara, membuat masalah kesehatan semakin kompleks dan menjadi penyebab utama kematian sehingga memiliki asuransi jiwa dan asuransi kesehatan menjadi sangat penting sebagai langkah mitigasi mencegah kerugian finansial,” sebut Yan.

Asuransi kesehatan besar manfaatnya saat terjadi risiko sakit karena saat membutuhkan perawatan kesehatan bisa mendapatkannya dengan cepat karena biaya perawatan rumah sakit akan ditanggung oleh perusahaan asuransi sesuai perjanjian polis sedangkan memiliki asuransi jiwa sebagai langkah mitigasi melindungi finansial anggota keluarga jika terjadi risiko cacat tetap atau meninggal dunia pada pencari nafkah yang menjadi Tertanggung asuransi.

“Jadikan Hari Bumi sebagai momen untuk berani memulai langkah-langkah kecil yang berdampak positif pada lingkungan sekaligus menjadikan kita bijak mengelola keuangan,” tutup Yan. (Sofyan)

Berita Terkait

Nyenengi Bocah, Warga RT 01 Perumahan VGH Kebalen Plesiran ke Ancol
Patgulipat Politik Vs Birokrasi Ganjal Kebijakan Pj Walikota Bekasi
28 Tahun Jikustik Berkarya di Industri Musik Indonesia
Eco-Enzyme Berasal Dari Fermentasi Limbah Menjadi Berkah
Darahmu Sama Merahnya Dengan Yang Lain
Baper….!!! ”Banyak Promo September” IXO Hotel Bekasi  
The Watch Co Buka Toko Jam Tangan di Semarang dan Jakarta
Ketua RT01 Perumahan VGH Kebalen Hidupkan Kembali Tradisi Jimpitan
Berita ini 55 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 18 Juli 2024 - 22:07 WIB

Kejati DKI Tahan 4 Tersangka Korupsi Surat Garansi Bank

Rabu, 17 Juli 2024 - 09:22 WIB

Penyidikan Perkara Komoditi Emas 109 Ton Kian Seru

Selasa, 16 Juli 2024 - 17:26 WIB

Dua Kali Mangkir, Hakim PN Jakpus “Warning” Satgas Judol dan Bareskrim

Selasa, 16 Juli 2024 - 17:08 WIB

Kejari Indramayu Tahan Koruptor Proyek Tebing Air Terjun Buatan

Selasa, 16 Juli 2024 - 12:58 WIB

Perkara Korupsi Gula, Penyidik Panggil Kepala KPPBC Dumai

Selasa, 16 Juli 2024 - 11:49 WIB

Korupsi Proyek KA, Tiga Mantan Pejabat Kemenhub Mulai Diadili

Selasa, 16 Juli 2024 - 08:02 WIB

Muklis Manajemen PT. Antam Diperiksa Terkait Emas 109 Ton

Selasa, 16 Juli 2024 - 06:08 WIB

Kejati Jabar Tahan Eks Pejabat Kemendagri Kasus BOT Pasar Cigasong Majalengka

Berita Terbaru

Foto: Pj Bupati Bekasi, Dani Ramdan Bersama Pj Walikota Bekasi, Raden Gani Muhamad Saat Penyerahan Asset Wilayah Pelayanan Air Bersih

Seputar Bekasi

Pemkot Bekasi Terima Aset Wilayah Layanan Perumda Tirta Bhagasasi

Sabtu, 20 Jul 2024 - 14:20 WIB

Mendagri Gelar Rakor Akselerasi Indikator Strategis Pembangunan Jawa Barat

Seputar Bekasi

JNW Apresiasi Kinerja Pj Walikota Bekasi Raden Gani Muhamad

Sabtu, 20 Jul 2024 - 01:50 WIB

Foto: Kapuspenkum Kejagung: Harli Siregar

Berita Utama

Korupsi Emas 109 Ton Kejagung Bakal Jerat Korporasi

Jumat, 19 Jul 2024 - 23:28 WIB