Ketua Budaya Bekasi: Dari Silsilah, Heri Koswara Layak Jadi Walikota Bekasi

- Jurnalis

Sabtu, 6 April 2024 - 13:43 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto: Heri Koswara (Herkos)

Foto: Heri Koswara (Herkos)

BERITA BEKASI – “Bang HK atau Bang Heri Koswara menurut saya adalah orang yang paling layak jadi calon Walikota Bekasi,”

Hal itu, dikatakan Ketua Yayasan Kebudayaan Orang Bekasi (KOASI), Sarin Sarmadi atau biasa disapa Bang Ilok, ketika berbincang ringan dengan Matafakta.com, Sabtu (6/4/2024).

Selain berpengalaman 6 periode di Legislatif beliau adalah putra asli Bekasi yang tentunya sudah sangat faham permasalahan yang ada di Kota Bekasi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Bukan itu saja, kata Sarin yang membuat beliau pantas sebagai Walikota Bekasi, karena beliau mempunyai silsilah yang sangat jelas.

“Beliau (KH) sebagai keturunan para Alim Ulama yang memang menjadi panutan diwilayah Kota Bekasi bahkan Nasional,”jelasnya.

Buyut beliau kong Haji Nasimun bin Derasip adalah keturunan Syeh Muhidin salah satu Tokoh Ulama yang menyebarkan Islam di wilayah Bekasi.

“Bang HK adalah keturunan dari H. Shidiq bin Haji Mujtaba Bin kong Nasimun. Makam Syeh Muhidin sendiri berada di wilayah tak jauh dari Ponpes Yayasan Perguruan Islam Darul Hikmah,” ungkapya.

Yayasan Perguruan Islam Darul Hikmah (YAPIDH) itu didirikan KH. Mohammad Shidiq yang tak lain merupakan ayahanda bang HK (Heri Koswara).

Baca Juga :  JNW Apresiasi Kinerja Pj Walikota Bekasi Raden Gani Muhamad

“Posisinya bersebelahan dengan Lapangan Bola Imola yang kalau dari arah barat sekitar 100 meter diatas Komplek Purigading,” tuturnya.

Masih kata Sarin, Syeh Muhidin kalau ditarik dari silsilah sejarahnya beliau masih ada keturunan Syeh Jakfar Shidiq atau Syeh Maulan Malik Ibrahim dari Syeh Muhidin bin Muhammad Alwi bin Syeh Muhammad Jamaksari bin kiai Basri Tubagus Ahmad bin Hasan Sadeli bin Tubagus Umar bin kiai Tubagus Sholihin bin Syeh Ahmad bin Syeh Syihab Dzafar Shodiq bin Maulan Malik Ibrahim.

Sekitar tahun 80an penulis mengalami benar YAPIDH yang masih menjadi sekolah Madrasah adalah salah satu central tempat anak-anak pribumi sekitar bahkan dari Kampung Sawah dan Pondok Melati.

“Mengenyam pendidikan agama Islam dan kala itu Kampung Pedurenan memang sudah terkenal dengan sebutan Kampung santri,” imbuhnya.

Banyak anak -anak pribumi yang mengenyam pendidikan agama diluar daerah ketika pulang mendirikan Madrasah dan Pesantren salah satunya adalah almarhum Baba Haji Shidiq yang mendirikan Madrasah disekitar pinggiran Rawa Budug.

“Rawa Budug itu yang kalau musim penghujan tempat berenang, tapi kalau musim kemarau menjadi lapangan atau tempat bermain bola anak-anak sekitar,” kenangnya.

Baca Juga :  Marcab LMP Kota Bekasi Gelar Raker Penguatan Program Kerja Organisasi

Pedurenan sebuah Kampung yang penuh dengan ruh sejarah perjuangan selain adanya Syeh Muhidin sekitar tahun 1855 kong Haji Dehir salah satu Tokoh pejuang yang asli Kampung tersebut yang makamnya juga tak jauh sebelah timur dari YAPIDH.

“Pada masa itu, sudah menggelorakan semangat perjuangan melawan penjajah bahkan sebelum adanya Kiai Nur Ali sang Singa Bekasi yang sangat melegenda tersebut,” ucapnya.

Perjuangan Kong Dehir diteruskan oleh keponakan beliau Tabrani Kaseer yang makamnya ada di Jalan Penghulu sekitaran Pondokgede yang ternyata beliau juga asli orang Kampung Pedurenan.

“Tabrani Kaseer adalah asisten wedana atau setingkat Camat dari daerah kekuasaan Mester Cornellis (Pemerintahan Belanda) yang memberontak pada pimpinannya yang bersikap sewenang -wenang pada masyarakat pribumi,” ujarnya.

Jadi kalau bang HK, tambah Sarin menjadi Walikota Bekasi beliau memang pantas, karena darah para pejuang mengalir dalam aliran darahnya.

Pedurenan adalah Kampung santri dan Kampung para pejuang dan sudah sepantasnya kalau bang HK melanjutan perjuangan para leluhurnya yang dulu melawan penjajahan Belanda.

“Kini Bang HK (Heri Koswara) sudah saatnya berjuang untuk memajukan Kota Bekasi tempat kelahiranya sebagai Walikota Bekasi,” pungkas Sarin. (Dhendi)

Berita Terkait

Kukuhkan 8 Ranting, Sarjan: PAC PP selalu Bersinergi Dengan Pemerintah Desa
Pemkot Bekasi Terima Aset Wilayah Layanan Perumda Tirta Bhagasasi
JNW Apresiasi Kinerja Pj Walikota Bekasi Raden Gani Muhamad
Mendagri: Triwulan Ketiga, Kota Bekasi Masuk Peringkat 4 Besar Se-Jawa Barat  
Soal Jam Kerja, Disnaker Kota Bekasi Lemah Hadapi PT. Armas Logistic Service
Elektabilitas di Bawah 40 Persen, Tri Adhianto Belum Tentu Menang Pilkada
Baru 20 Persen, Proyek Jembatan Muara Gembong PT. GMP Terancam Wanprestasi
Rugikan Negara, Ketua JNW: Proyek Plat Merah Tak Sesuai Kontrak Bisa Pidana
Berita ini 208 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 21 Juli 2024 - 09:09 WIB

Kukuhkan 8 Ranting, Sarjan: PAC PP selalu Bersinergi Dengan Pemerintah Desa

Sabtu, 20 Juli 2024 - 14:20 WIB

Pemkot Bekasi Terima Aset Wilayah Layanan Perumda Tirta Bhagasasi

Sabtu, 20 Juli 2024 - 01:50 WIB

JNW Apresiasi Kinerja Pj Walikota Bekasi Raden Gani Muhamad

Sabtu, 20 Juli 2024 - 00:46 WIB

Mendagri: Triwulan Ketiga, Kota Bekasi Masuk Peringkat 4 Besar Se-Jawa Barat  

Jumat, 19 Juli 2024 - 06:41 WIB

Elektabilitas di Bawah 40 Persen, Tri Adhianto Belum Tentu Menang Pilkada

Kamis, 18 Juli 2024 - 22:36 WIB

Baru 20 Persen, Proyek Jembatan Muara Gembong PT. GMP Terancam Wanprestasi

Rabu, 17 Juli 2024 - 00:27 WIB

Rugikan Negara, Ketua JNW: Proyek Plat Merah Tak Sesuai Kontrak Bisa Pidana

Selasa, 16 Juli 2024 - 23:28 WIB

Yusuf Blegur: Berisiko Tinggi Jika DPP PDI-P Merekom Tri Adhianto

Berita Terbaru

Foto: Pj Bupati Bekasi, Dani Ramdan Bersama Pj Walikota Bekasi, Raden Gani Muhamad Saat Penyerahan Asset Wilayah Pelayanan Air Bersih

Seputar Bekasi

Pemkot Bekasi Terima Aset Wilayah Layanan Perumda Tirta Bhagasasi

Sabtu, 20 Jul 2024 - 14:20 WIB

Mendagri Gelar Rakor Akselerasi Indikator Strategis Pembangunan Jawa Barat

Seputar Bekasi

JNW Apresiasi Kinerja Pj Walikota Bekasi Raden Gani Muhamad

Sabtu, 20 Jul 2024 - 01:50 WIB

Foto: Kapuspenkum Kejagung: Harli Siregar

Berita Utama

Korupsi Emas 109 Ton Kejagung Bakal Jerat Korporasi

Jumat, 19 Jul 2024 - 23:28 WIB