Dihebohkan Corona, Test Keluarga Abdul Rosyid Desa Karangraharja Negatif

- Jurnalis

Kamis, 28 Mei 2020 - 17:15 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Keluarga Abdul Rosyid

Keluarga Abdul Rosyid

BERITA BEKASI – Beredarnya informasi wabah virus Corona atau Covid-19 di Desa Karangraharja, Kecamatan Cikarang Utara, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, berimbas menjadi kabar negative yang menimpa keluarga Rosid warga Kampung Walahir, Tayim (37) yang meninggal di Rumah Sakit (RS) Pesahabatan, Jakarta Timur.

Kabar yang berkembang itu, melahirkan kekhawatiran sebagian masyarakat ditengah teror global wabah virus Corona yang ditindaklanjuti Pemerintah Desa (Pemdes) dengan mendatangkan tim Dinas Kesehatan (Dinkes), Kecamatan Cikarang Utara dan Bidan Desa Karangraharja, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

Kedatangan tim medis, untuk mengecek langsung kesehatan keluarga dan melihat hasil medis awal masuk pasien di Rumah Sakit Annisa Lemah Abang sampai dengan meninggalnya, Tayim di Rumah Sakit Persahabatan, Jakarta Timur.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kepada Matafakta.com, salah satu keluarga duka, Iman Antawirja mengatakan, secara pribadi sebagai kakak almarhum Tayim yang namanya wabah virus Corona atau Covid-19 itu bohong, tapi kalau ada seseorang yang sudah masuk ke Rumah Sakit Khusus Corona sudah disebut Corona atau Covid-19.

“Untuk masyarakat, kita usahakan aja lah, pola hidup bersih dan sebagainya agar tidak terkena virus Corona atau Covid-19 ini,” kata Imam, Kamis (28/5/2020).

Baca Juga :  Yusuf Blegur: Berisiko Tinggi Jika DPP PDI-P Merekom Tri Adhianto

Pria yang biasa disapa To’e inipun mengatakan, setelah Dinas Kesehatan Kecamatan Cikarang Utara mengecek keluarga dan melihat surat rujukan dari Rumah Sakit Annisa, To’e memastikan bahwa di Kampung Walahir tidak ada yang namanya wabah virus Corona atau Covid-19.

“Kemarin, dilihat dari Dinkes Cikarang Utara surat dari RS Annisa bahwa almarhum adik saya, Tayim non reaktif virus Corona atau Covid-19. Informasi dari dokter RS Persahabatan, adik saya terkena paru paru dan kadar gula atau diabetes. Jadi, bukan kena virus Corona,” jelasnya.

Sementara lanjut To’e, informasi yang sekarang beredar ditengah masyarakat Kampung Walahir, Desa Karangraharja, Kabupaten Bekasi, sejak awal adik saya di rawat di RS Anisa sampai meninggalnya di RS Persahabatan, Jakarta Timur, almarhum Tayim dibilang terkena virus Corona.

“Dengan datangnya Dinkes, saya dan keluarga bahwa informasi almarhum Tayim terkena virus Corona atau Covid-19 atau Orang Dalam Pengawasan (ODP) itu tidak benar alias hoaks,” tegasnya.

Dikatakan To’e, ia bersama keluarga, sudah mengikhlaskan kepergian adiknya Tayim yang dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Pondok Ranggon Cibubur. Jika diizinkan nanti, rencana keluarga ingin memindahkan makam almarhum Tayim ke Kampung halamannya di Walahir Desa Karangraharja.

Baca Juga :  Marcab LMP Kota Bekasi Gelar Raker Penguatan Program Kerja Organisasi

“Kami, sudah mengikhlaskan kepergian almarhum dan tidak menuntut pihak manapun, termasuk Rumah Sakit dari adik saya pertama kali dirawat sampai di Rumah Sakit adik saya meninggal. Tapi, saya dan keluarga ingin meluruskan informasi yang beredar ditengah masyarakat bawa adik saya meninggal terkena virus Corona,” ulasnya.

Selain itu, perwakilan Warga Desa Karangraharja, Rukun Warga RW04 dan RW02 Karya mengungkapkan, membenarkan atas kedatangan Dinas kesehatan dan Bidan Desa Karangraharja ke keluarga Rosid untuk melakukan tes kesehatan menyusul beredarnya kabar negative atas meninggalnya anaknya, Tayim.

“Saya atas nama perwakilan wilayah, terutama Pemerintah Desa mengaturkan, permohonan maaf kepada pihak kelurga Abdul Rosid, terutama setelah wapat anaknya yang sempat membuat heboh lingkungan dengan adanya rumor wabah virus Corona atau Covid-19 yang sekarang meresahkan dunia, termasuk Indonesia.

“Untuk warga, saya menghimbau kita kembali berbaur dan berinteraksi lagi ke keluarga Abdul Rosid, karena tim medis Puskes dan saya pun menyatakan, dengan ini, ternyata negatif untuk Covid-19, tidak seperti apa yang diisukan kabar yang beredar. Yuk, kita biasakan hidup bersih dan menjaga lingkungan seperti apa yang telah dihimbau Pemerintah agar terhindar dari wabah virus Corona atau Covid-19 ini,” pungkasnya. (Usan)

Berita Terkait

Kukuhkan 8 Ranting, Sarjan: PAC PP selalu Bersinergi Dengan Pemerintah Desa
Pemkot Bekasi Terima Aset Wilayah Layanan Perumda Tirta Bhagasasi
JNW Apresiasi Kinerja Pj Walikota Bekasi Raden Gani Muhamad
Mendagri: Triwulan Ketiga, Kota Bekasi Masuk Peringkat 4 Besar Se-Jawa Barat  
Soal Jam Kerja, Disnaker Kota Bekasi Lemah Hadapi PT. Armas Logistic Service
Elektabilitas di Bawah 40 Persen, Tri Adhianto Belum Tentu Menang Pilkada
Baru 20 Persen, Proyek Jembatan Muara Gembong PT. GMP Terancam Wanprestasi
Rugikan Negara, Ketua JNW: Proyek Plat Merah Tak Sesuai Kontrak Bisa Pidana
Berita ini 5 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 21 Juli 2024 - 09:09 WIB

Kukuhkan 8 Ranting, Sarjan: PAC PP selalu Bersinergi Dengan Pemerintah Desa

Sabtu, 20 Juli 2024 - 14:20 WIB

Pemkot Bekasi Terima Aset Wilayah Layanan Perumda Tirta Bhagasasi

Sabtu, 20 Juli 2024 - 01:50 WIB

JNW Apresiasi Kinerja Pj Walikota Bekasi Raden Gani Muhamad

Sabtu, 20 Juli 2024 - 00:46 WIB

Mendagri: Triwulan Ketiga, Kota Bekasi Masuk Peringkat 4 Besar Se-Jawa Barat  

Jumat, 19 Juli 2024 - 06:41 WIB

Elektabilitas di Bawah 40 Persen, Tri Adhianto Belum Tentu Menang Pilkada

Kamis, 18 Juli 2024 - 22:36 WIB

Baru 20 Persen, Proyek Jembatan Muara Gembong PT. GMP Terancam Wanprestasi

Rabu, 17 Juli 2024 - 00:27 WIB

Rugikan Negara, Ketua JNW: Proyek Plat Merah Tak Sesuai Kontrak Bisa Pidana

Selasa, 16 Juli 2024 - 23:28 WIB

Yusuf Blegur: Berisiko Tinggi Jika DPP PDI-P Merekom Tri Adhianto

Berita Terbaru

Foto: Pj Bupati Bekasi, Dani Ramdan Bersama Pj Walikota Bekasi, Raden Gani Muhamad Saat Penyerahan Asset Wilayah Pelayanan Air Bersih

Seputar Bekasi

Pemkot Bekasi Terima Aset Wilayah Layanan Perumda Tirta Bhagasasi

Sabtu, 20 Jul 2024 - 14:20 WIB

Mendagri Gelar Rakor Akselerasi Indikator Strategis Pembangunan Jawa Barat

Seputar Bekasi

JNW Apresiasi Kinerja Pj Walikota Bekasi Raden Gani Muhamad

Sabtu, 20 Jul 2024 - 01:50 WIB

Foto: Kapuspenkum Kejagung: Harli Siregar

Berita Utama

Korupsi Emas 109 Ton Kejagung Bakal Jerat Korporasi

Jumat, 19 Jul 2024 - 23:28 WIB